Tutorial Memasang Kabel LAN / UTP

(untuk tutorial lengkap dengan ilustrasi dan foto bisa dilihat di baca di: http://linux.bali.or.id/?q=node/33

Tutorial singkat ini cocok banget buat yang sedang mo bikin jaringan komputer ‘MURAH’ khususnya yang terdiri lebih dari 2 client, yang pake hub (jauh lebih murah ketimbang router :D). To the point! Apa sih kabel UTP itu? Kabel UTP itu adalah kabel khusus buat transmisi data.

UTP, singkatan dari “Unshielded Twisted Pair". Disebut unshielded karena kurang tahan terhadap interferensi elektromagnetik. Dan disebut twisted pair soalnya di dalamnya terdapat pasangan kabel yang disusun spiral alias saling berlilitan. Ada 5 kategori kabel UTP. Dari kategori 1 sampai kategori 5. Untuk jaringan komputer yang terkenal adalah kategori 3 dan kategori 5.

Kategori 3 bisa untuk transmisi data sampai 10 mbps, sedang kategori 5 sampai 100 mbps. Nah klo cuman buat misal bikin jaringan komputer di kantor ato kampus ato warnet, paling ngirit ya pake yang kategori 3. Udah lebih dari cukup.

Setau gue ada banyak merek yang beredar di pasaran, cuman yang terkenal bandel dan relatif murah adalah merek Belden - made in USA. Per meternya berkisar dari Rp. 1500 - 2000,- Kalau mau jatuh murah dan pakenya banyak beli aja yang satu kotak, panjangnya sekitar 150meteran. Jangan lupa beli konektornya. Konektornya tuh bentuknya kayak colokan telepon cuman lebih besar. Bilang aja mo beli konektor RJ-45. Harganya klo ngecer sekitar Rp.2500,- an

Foto RJ45 - Konektor untuk kabel UTP

Foto RJ - 45 yang masih baru, belum di gencet pake tang

Crimp Tool Satu lagi yang sangat penting, kamu kudu punya tang khusus buat masang konektor ke kabel UTP, istilah kerennya “crimp tool". Ini alat gunanya buat ‘ngematiin’ ato ‘nanem’ ato apalah istilahnya itu konektor ke kabel UTP. Jadi sekali udah di ‘tang’ udah ga bisa dicopot lagi itu konektor. Harganya memang agak mahal dibanding tang biasa. Antar Rp.75rb - 150rb. Dan klo mo lebih ok, biar ga nanggung tambah duit lagi sekitar 125rban buat beli lan tester. belinya yang merek dari taiwan aja. lebih murah. bentuknya tuh kayak kotak, dan ada lampu lednya 8 pasang, bisa kedap kedip.

OK sekarang peralatan udah siap, gue mulai aja. Secara umum pemasangan kabel UTP ada 2 tipe, tipe straight dan tipe cross. Disebut tipe straight soalnya masing masing kabel yang jumlahnya 8 itu berkorespondensi 1-1, langsung. Sedangkan disebut cross soalnya ada persilangan pada susunan kabelnya. Bingung?

OK! Untuk tipe straight itu digunakan buat nyambungin dari client ke hub. Sedangkan untuk tipe cross untuk client langsung ke client (cpu to cpu) ato dari hub ke hub.

Kita bahas dulu yang tipe straight
Urutan pin tipe straightTipe ini paling gampang dibuat. Kenapa? Soalnya langsung korespondensinya 1-1. Standar urutannya sih begini (dilihat dari bolongannya konektor, dari kiri ke kanan - lihat foto disamping) : 2 orange - 1 ijo - 2 biru - 1 ijo - 2 coklat . 2 orange disini maksudnya pasangan orange muda sama orange tua, dst. Tapi ga usah ikut standar pewarnaan itu juga sebenarnya tidak masalah. Yang penting urutan kabelnya. Misal ujung sini urutan pin pertamanya orange muda, maka ujung yang lain urutan ping pertamanya juga harus orange muda. jadi antar ujung saling nyambung. Sebenarnya tidak semua pin tersebut digunakan. Yang penting adalah pin nomor 1,2,3 dan 6. Jadi misal yang disambung cuman pin 1,2,3 dan 6 sedangkan pin yang lain tidak dipasang, tidak jadi soal. Buat jelasnya coba lihat foto dibawah, yang gue foto dari sebuah buku (coba tebak! bisa ga, buku apa hayuooo? :D)

Straight Tru dan cross pin
Yang kiri urutan korespondensi buat tipe straigh, yang kanan yang cross

Nah waktu mo pasang kamu potong ujung kabelnya, trus susun kabelnya trus ratain pake piso potong yang ada di crimp tool. Kamu ga perlu repot repot harus ngelepasin isolasi pada bagian ujung kabel, soalnya waktu kamu masukin itu kabel ke konektor trus di gencet pake crimp tool, sebenarnya saat itu pin yang ada di konektor nembus mpe dalem kabel. Perhatikan, agar gencetnya yang keras. soalnya klo ga keras kadang itu pin ga tembus ke dalam isolasi kabelnya. Kalo udah trus kamu tes pake lan tester. Masukin ujung ujung kabel ke alatnya, trus nyalain, klo lampu led yang di lan tester nyala semua, dari nomor 1 mpe 8 berarti kamu sukses. Klo ada salah satu yang ga nyala berarti kemungkinan pada pin nomor tersebut ada masalah. Cara paling mudah yaitu kamu gencet lagi pake tang. Kemungkinan pinnya belum tembus. Kalo udah kamu gencet kok masih ga nyambung, coba periksa korespondensinya antar pin udah 1-1 blon. Klo ternyata udah bener dan masih gagal, berarti memang kamu hari ini sedang tidak beruntung.. kesian deh.. hehe.. ulang lagi aja.. okay!

LAN TESTER
LAN TESTER - alat buat ngecek kabelnya nyambungnya bener ato ga. Untuk tipe straight klo bener ntar dari led 1 mpe 8 berkedip.

Berikut adalah foto dari bawah dari ujung kabel UTP yang udah dipasangi konektor dan berhasil dengan baik (urutan pewarnaan pinnya ikut standar):

Contoh konektor RJ45 yang udah dipasang di kabel UTP dan berhasil dengan baik
urutan pin standar

Dan klo yang ini ga standar, coba perhatiin urutan warna pinnya… ga standar banget. tapi tetep aja bisa, yang penting korespondensinya satu satu (khusus tipe straight):

Contoh konektor RJ45 yang udah dipasang di kabel UTP dan berhasil dengan baik - TIDAK STANDAR
urutan pin TIDAK standar

Sekarang Tipe Cross
Untuk tipe cross itu dipake buat nyabungin langsung antar 2 pc, ato yang umumnya buat nyambungin antar hub. (misal karena colokan di hubnya kurang). Cara pasangnya juga sebenarnya gampang. sama seperti tipe straight, pin yang dipake juga sebenarnya cuman 4 pin aja, pin 1-2-3 dan 6. Nah yang beda pas pasangnya. Klo di tipe cross, pin 1 nyambung ke pin 3 ujung yang lain. pin 2 ke 6, pin 3 ke 1 dan pin 6 ke 2. Jelasnya coba deh liat “Gambar 5″. Praktisnya gini, di ujung pertama kamu susun pinnya sesuai standar buat yang tipe “straight” nah di ujung yang laen kamu susun pinnya sesuai standar buat tipe “cross".

masih bingung ? gini deh gampangnya:
ujung pertama:
1: orange muda
2: orange tua
3: ijo muda
4: biru muda
5: biru tua
6: ijo tua
7: coklat muda
8: coklat tua

maka diujung yang lain harus begini:
1: ijo muda
2: ijo tua
3: orange muda
4: biru muda
5: biru tua
6: orange tua
7: coklat muda
8: coklat tua

agak ngerti kan? jadi disini posisi nomor 1,2,3 ma 6 yang dituker.. Nah ntar klo pas di tes pake LAN tester ntar led 1,2,3, ma 6 saling bertukar. Klo tipe straight kan nyalanya urutan, nah klo tipe cross ada yang lompat lompat. Tapi yang pasti kudu nyala semua tiap led dari nomor 1 mpe 8.

Ok deh selamat bikin jaringan. Semoga kamu bisa berhasil waktu pasang konektor di kabelnya.. hehe.. Moga ilmu ini berguna buat kamu, soalnya waktu dulu gue pertama bikin jaringan lucu banget deh, buat ngupas kabelnya gue masih pake cutter, padahal kan udah ada tuh di crimp toolnya. Udah gitu ujung ujungnya tiap kabel aku kelupas lagi pake cutter. padahal yang betul ga usah di kupas atu atu, biarin aja rata, soalnya ntar pas di ‘crimp tool’ kan itu pin masing masing tembus ke dalem kabelnya.. bego deh dulu.. moga kamu ga melakukan hal sama kayak dulu. :D

Comments

Comment viewing options

Select your preferred way to display the comments and click "Save settings" to activate your changes.

UTP

Mas, Unshielded itu kalau ga salah kan berarti tidak di lapisi.
jadi sebenarnya tuh ada 2 type:
1. Unshielded Twisted Pair.
2. Shielded Twisted Pair.
Memang sih kalau Unshielded itu lebih ga tahan dengan interferensi dibandingkan shielded.
Harga Shielded itu bisa 2x dari harga Unshielded, tapi memang lebih bagus, biasa kita pakai untuk nyambung access point di tower ke switch.

Trus satu kotak itu bukannya isinya 1000ft = 333 meter?
bukan cuma 150 meter doang (wah di korupsi tuh sama yang jual)

Memang ga usah ikutin urutan standard warna kabel tidak akan menyebabkan masalah, tapi ingat bilamana 1 tahun lagi harus tracing kerusakan kabel, maka akan bingung, apalagi orang lain yang ngeliat, karena tidak standard, jadi saran saya adalah, buat kabel ikutin standard yang sudah berlaku, Mulailah mengikuti aturan dari hal-hal yang kecil.

Salam,

http://rtrw.net - internet untuk semua

Re: UTP - Standard TIA 568A-B

Nambahin dikit ajah, soal standar bukan tidak akan menimbulkan masalah jika tidak di ikuti? Afaik, standar itu dibuat sebagai panduan sekaligus kontrol performance suatu alat, dlm hal ini kabel UTP. Untuk standar yg seharusnya di ikuti sudah di atur dlm standar TIA 568A dan 568B, untuk kabel 'straight' dianjurkan untuk menggunakan 568B sedangkan kabel 'cross' satu sisi 568A dan sisi lain 568B.

Apa ada pengaruh? Alhamdulillah ada, tadinya saya juga bilang "ah...gak ngaruh deh...itu kan intinya kabel no 1,2,3,6 doang...", tp ternyata enggak, pernah saya alami saat mengupgrade basis 10Mbps ke 100Mbps. Saat sudah mengganti semua Switch kira2 ada setengah dari jumlah node yg tdk OK, setelah lama berbingung2 ria, tanpa sengaja saya menyadari ternyata seluruh node yang tdk OK adalah yg tdk mengikuti standar TIA tadi, dan setelah semua di 'patch' alhamdulillah masalah selesai.
Sekian sedikit ceritanya, moga aja bisa berguna buat temen2 sekalian.

Note: klo masih ada yg penasaran silahkan buat kabel sepanjang 100m dengan urutan asal, di jamin tidak akan konek, urutan kabel dgn standar TIA bisa mencapai lbh dari 100m, klo gak slh ada yg pnah bilang bisa 160m (40m lg bisa nyamain STP :D), tp pengalaman pribadi saya baru coba sampe 120m.

Referensi: http://en.wikipedia.org/wiki/TIA-568B

{^_^} kavein {^_^}
------------------------------------
I love GNU/Linux 'coz it makes me think, act and confused... :D

UTP

salut deh buat kaosgeek, wifiman dan kavein sudah bagi2 ilmu.
sa jg punya pengalaman menarik waktu belajar pasang kabel jaringan. waktu itu sa pkr urutan warna nda masalah eeh trnyata bkn pusing. wkt itu sa pasang kabel lbh 70m, tp tdk berhasil konek.sa pikir karena konektor yg tdk bagus, sampai2 hampir habis tuh satu kotak sa pakai...hehehe dan ternyata setelah diurutin sesuai warna standar langsung reply....
so lebih baik ikutin deh warna standarnya.

Sedikit Komentar standard TIA 568A dan 568B

Menurut yang saya pernah baca, standard TIA 568A dan 568B tidak seperti yang ditulis di atas.
Salah satu pattern dalam standard TIA adalah MUDA - TUA, namun dalam tulisan ini pin 3 dan 4 adalah MUDA - MUDA dan 5 dan 6 adalah TUA-TUA. menurut hemat saya kok sepertinya tulisan ini perlu diluruskan, supaya nantinya tidak ada yang salah dalam menyerap ilmu.
tks.

Menurut saya susunan

Menurut saya susunan warnanya sebaiknya ditulis seperti ini :

Untuk EIA 568A sebagai berikut:

1 Orange Strip
2 Orange
3 Hijau Strip
4 Biru
5 Biru Strip
6 Hijau
7 Coklat Strip
8 Coklat

Untuk EIA 568B sebagai berikut:

1 Hijau Strip
2 Hijau
3 Orange Strip
4 Biru
5 Biru Strip
6 Orange
7 Coklat Strip
8 Coklat

yap.. susunan kabel itu

yap.. susunan kabel itu berpengaruh karena besar resistansi masing masing kabel yang berbeda. makanya akan keliatan pada saat konek dengan kabel yg panjang. pernah ngalamin juga sih. kalau pada saat konek untuk semeter atau dua meter mungkin nggak akan terasa pengaruhnya.
untuk antar hub sekarang udah mulai ada hub yang bisa di pasangkan dengan kabel straight ataupun cross. jadi nggak harus pakai cross.
demikian..

Om, kalo mau buat koneksi

Om, kalo mau buat koneksi p2p buat ubuntu804, gimana caranya ? trus jaringan itu mo buat bikin repository local, apa aja yg harus diedit pada source.list nya ?

Sedikit kasih masukan pernah

Sedikit kasih masukan pernah psang utp pake belden US jarak antar node to node max 80m lebih dr itu kacau, jadi amannya pasang kabel jangan lebih dari 100m ape lagi pake kabel belden yang murah tambah kacau jadi nya.
hati2 pada saat tranking kabel jg sampe ketekuk alias patah dalem kan repot putus jalur,.........he....he..
soalnya gw pernah kejadian mumet dibikin kabel ampe2 ngolong diatas plafon

standar urutan pemasangan

standar urutan pemasangan kabel ini memang perlu diperhatikan apalagi nanti kalau ada masalah koneksi jaringan. penggantian konektor yang tidak berfungsi karena karatan dll. lha iya kalau kita masih ingat urutannya. kalau kebetulan bukan kita yang mengerjakan.
saya alami sendiri memperbaiki kabel yang tidak standar. pusing deh

mas buat yang nulis artikel

mas buat yang nulis artikel ini, gw mau tanya, situs http://linux.bali.or.id/?q=node/33 untuk artikel lengkapnya koq kagak bisa di akses ya! gw coba sekarang malam ini. kenapa website-nya mas? gw pingin lebih ditel soalnya mas.
thanx..

mempelajari jaringan itu

mempelajari jaringan itu sulit gak

jaringan? wah di susah ya

jaringan?
wah di susah ya belajar jaringan.....bnyk perintah console nya ?

Mas.... Klo ngasih tutorial

Mas....

Klo ngasih tutorial tuh yang bermanfaat apa???
Jgn cara pasang kabel UTP yang dibahas.
Itu mah utk newbie kali.... :)

klo nulis blog atau artikel

klo nulis blog atau artikel harus original ga boleh ngambil dari orang lain...
klopun terpaksa ngambil harus dicantumkan nama pemilik tutorial dan asal tutorial itu...
kita orang opensource harus menghargai hakcipta....
key bozzz..

hebat.... thanx untuk share

hebat.... thanx untuk share ilmunya izin praktek gan...